Subdit III Ditreskrimsus Polda Sumsel Ungkap Tindak pidana Pencurian

  • Bagikan

CAKRAWALAINFO.CO.ID, PALEMBANG- Subdit III Ditreskrimum Polda Sumsel berhasil ungkap tindak pidana pencurian dengan pemberatan atau pengrusakan terhadap barang milik PT PLN Persero di Muara Enim,

Dalam press release, wakil Ditreskrimum Polda Sumsel AKBP Tulis Sinaga mengatakan polisi berhasil mengamankan 2 pelaku berinisial NE (30), RB (35) dan 1 DPO berinisial ND (30). Ketiga pelaku berasal dari Kecamatan Gunung Megang Kabupaten Muara Enim.

Ia menjelaskan kronologi kejadian pada hari Senin (24/10/2022) sekira pukul 09.00 WIB telah terjadi pencurian di PT PLN Muara Enim. Dari hasil penyelidikan yang dilakukan oleh tim gabungan Ditreskrismum Polda Sumsel dan Polres Muara Enim diketahui ada tiga pelaku.

“Dimana dua diantara tiga pelaku ini dapat diamankan oleh tim gabungan dan setelah dilakukan pendalaman terhadap dua pelaku ini kita mendapatkan modusnya bahwa mereka dengan sengaja merusak besi siku tower Saluran Transmisi Tenaga Listrik (SUTT) itu mereka potong dengan menggunakan gergaji besi, pelaku secara bergantian memotong dan ada yang mengawasi keadaan disekitar lokasi tersebut,” ujarnya, Senin, (05/12/2022).

Kemudian sebagian dari besi itu dibuang dan sebagiannya diambil, lalu didalam pengembangan penyelidikan pihaknya memperoleh fakta bahwa motif dari pelaku melakukan pencurian yaitu sakit hati terhadap dari kebijakan manajeman yang dibawah naungan PLN karena para pelaku ini diberhentikan dari pekerjaannya.

“Para pelaku ini diberikan tanggung jawab oleh pihak Subcont dari PLN untuk menjaga lokasi tersebut. oleh karena pihak subkontraktor tersebut para pelaku ini diberhentikan. Akibatnya mereka tersinggung kemudian melakukan tindakan pengrusakan. Akibat pengrusakan ini dapat berakibat sangat fatal artinya kalau tidak cepat ditindak lanjuti dan pengerusakan tersebut berkembang maka bisa mengakibatkan pemasokan listrik di Wilayah Sumsel bahkan Lampung bisa putus,” bebernya.

Setelah melakukan penyelidikan terhadap kejadian tersebut tim gabungan Subdit III Jatanras Polda Sumsel, Reskrim Polres Muara Enim, dan Polsek Gunung Megang telah mendapatkan informasi keberadaan diduga pelaku.

“Berkat kerjasama dari tim gabungan Subdit III Jatanras Polda Sumsel, Reskrim Polres Muara Enim, dan Polsek Gunung Megang para pelaku secapatnya bisa ditangkap. Kedua pelaku sudah diamankan berinisial NE (30), RB (35) dan 1 DPO berinisial NN (30). Pasal yang dikenakan yakn pasal 363 KUHPidana dan atau pasal 170 KUHPidana dan atau pasal 191 BIS 2e dan 3e KUHPidana dengan ancaman hukuman maksimal 9 tahun penjara,” tandasnya.

Sementara itu, Kapolres Muara Enim AKBP Andi Supriadi menambahkan, jadi tower PLN ini yang berada di kabupaten Muara Enim ada di bawah dua Unit Pelaksana Transisi (UPT) Palembang dan UPT Bengkulu. Yang dipotong oleh para pelaku yakni yang berada di UPT Palembang yaitu kurang lebih 270 tower.

“Jarak dari tower ke tower lainnya kurang lebih 150 meter dan kondisinya jauh dari jalan. Oleh karena itu unsur pengamanan untuk tower SUTT PLN minim. Untuk diketahui bahwa PT. PLN ini membayar subcont jasa pemeliharaan Tower SUTT ke PT Buma Karya Burian dengan nilai kontrak setahunnya senilai Rp5.5 miliar. Diwilaya Muara Enim ini sebanyak 270 tower ini cuma memperkerjakan dua orang penjaga keamanan atau Petugas Grown Patrol (PGP),” terangnya.

“Dua orang yang kita tangkap ini adalah PGP namun mereka ini tidak ada didalam subcont, karena mereka bekerja tidak ada kontrak hanya melalui lisan,” katanya.

Sementara itu salah satu tersangka berinisial NE ini mengaku khilaf atas perbuatannya karena dia bersama dengan dua temannya diberhentikan secara sepihak.

“Saya minta maaf, saya khilaf karena selain diberhentikan, juga gaji saya dua bulan tidak dibayar,” pungkasnya,(*)

Penulis : Ocha
Editor.  : Haikal

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *